Ada yg beda..


Masih dalam suasana lebaran, kali ini saya akan bercerita sedikit ttg tradisi yg ada dikeluarga kami. Tradisi yang tahun ini terasa hambar dan berbeda dari tahun-tahun sebelumnya.
Biasanya jauh2 sebelum hari H rumah udah rame oleh celotehan ponakan n sepupu. Ia pun biasanya 15 hari puasa udah nyampe rumah, tapi tahun ini baru bisa nyampe rumah H -3 lebaran. Dulu semuanya pada sibuk bikin beraneka kue kering, semuanya aja di bikin. Pokoknya pas lebaran itu 4 meja di dua tempat penuh dg berbagai macam kue. Ampe kadang kue lebaran tahun lalu masih ada,, hehe.. karna kita semuanya cuma hobi bikinnya aja. Tapi tahun ini, satu2 na kue asli made orang rumah itu cuma nastar, yg lainnya serba beli. Koper ia pas mudik aja yg segede gaban cuma berisi 4 pasang pakaian, sisanya berbagai macam kue kering n cemilan. Tradisi lain adalah bikin beraneka macam rendang, mulai dari daging, runtiah, paru, ati, ayam, dan ikan. Pas lebaran itu udah kaya yg jualan rendang aja. Tapi tahun ini di meja makan cuma ada dua macam rendang, daging dan paru. Karena biasanya yg bertanggung jawab u/ rendang adalah mama n ibu (alm), mama bagian persiapan bahan n alat dari awal sampai akhir serta meracik bumbu na, ibu (alm) bagian mengacau (mengaduk) nya, ia boro2 mau disuruh gituan, gg kuat panas na, karena masak rendang itu bisa ngabisin 3-4 jam di depan tungku. Karena rendang yang dimasak dengan kayu itu lebih terasa nikmat daripada dimasak sama api kompor. Tapi sekarang karna mama cuma sendiri, mama memutuskan masak dengan kompor.
H -1 biasanya bagian ia yg sibuk di dapur bikin bolu n aneka cake lainnya. Biasanya bikin itu bisa minimal 7 bh,, abisnya kita keluarga besar. Tante n saudara2 yang lain biasanya cuma minta dibikinin,, hehe.. tapi gg papa deh, emang ia sukanya di dapur kok. Tahun ini cuma bikin batas minimalnya aja, itupun bikin na agak ogah2an, yg tau rada malas aja. Itupun satu udah termasuk cake ultahnya adek, karena kebetulan Fitri berulang tahun ke 20 tgl 27 Juli kemaren. Malamnya giliran mama n ibu masak di dapur, mama siap dengan berbagai macam gulainya, ibu siap dengan nasi lamak (beras ketan yang dikasih santan) na. Tapi tahun ini tidak ada nasi lamak lagi😦
Ia, Fitri n papa bagian beberes rumah dan ruko (kita pindah ke ruko sekitar tahun 2011 pas mama minta acara buka toko, jaraknya sekitar 500 m dari rumah, sedangkan ibu tetap mau tinggal di rumah sambil ditemanin sepupu). Habis itu nongkrongin anak2 masjid yg takbiran sambil pawai obor, sambil main petasan n kembang api bareng ponakan. Tahun lalu, kita bertiga kena marah sama mama karena gulai jeroan sapinya hangus. Waktu itu mama masak di ruko, papa makan di meja makan dekat dapur, ia lagi maen petasan sama ponakan yg lain, fitri entah maen kemana sama teman2 na. Karena malam itu toko lumayan rame, mama jadi ikutan sibuk di depan ampe lupa kalo lagi masak. Tiba2 ada pembeli yg bilang mencium bau hangus, mamapun tersadar n langsung lari ke belakang. Ternyata gulainya udah gosong, langsung deh mama ngomel2 sama kita semua,, hihi.. tapi tahun ini, ampe magribpun ia masih sibuk beberes ruko. Papa n fitri sibuk di toko, mama sibuk di dapur (ia lebih milih disuruh beberes ato masak seharian daripada harus ngurus toko). Malamnya cuma sempat beberes kamar ibu (alm) dirumah, beberes rumah baru bisa pagi pas selesai shalat ied.
Pas hari H pagi jam 6 semuanya udah sibuk, mama sibuk di dapur entah masak apalagi, papa siap2 berangkat ke lapangan karena jadi panitia shalat ied, ia n fitri sibuk dikamar masing2, hehe.. kemudian biasanya jam set. 8 pahi itu ibu minta dijemput buat ke lapangan, tapi tahun ini n selanjutnya gg ada tradisi antar jemput ibu kemanapun lagi😦
Biasanya habis shalat semua keluarga besar ngumpul, baik itu adek2 na ibu, anak2nya, cucu2 n cicitnya. Dikeluarga kita memang tidak ada acara sungkeman formal, tapi kita semua selalu bersalaman n bermaafan, setelah itu kita makan n photo2. Kemudian siang baru beranjak ke rumah masing2 n melanjutkan safari lebaran ke rumah mertua masing2,, hehe
Tapi tahun ini gg ada acara ngumpul2 lengkap itu lagi, gg ada cerita n tawa, semuanya berganti dengan air mata. Setelah shalat ied kita langsung ke makam ibu, disana kita menengok ibu ke rumahnya yg baru, tahun ini ia gg bisa beliin ibu baju lebaran lagi, tahun ini ia cuma bisa ngirim doa n titip rindu buat ibu di surga sana.
Lebaran tahun ini gg ada kecerian lagi, gg ada safari lebaran yg wah lagi.
Kemaren ia dirumah cuma ampe sore, bagi2 angpau buat ponakan n sepupu2 yg masih kecil, malamnya pergi ke tempat sodara2 yg lain, kemudian ampe sekarang tidak beranjak dari tempat tidur😦
Happy ied mubarak semuanya,,
Ibuuuuu,, semuanya beda tanpa dirimu di sini..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s